The Satyahadi’s Journal: Review Tickel Hotel Jogja

Berikut reviewnya ya.

Entah kenapa kalau ke Jogja biasanya orang-orang pada cari hotelnya yang di dekat-dekat Malioboro. Apalagi kalau lagi high season seperti libur tahun baru, libur anak sekolah wuih konon okupansi hotel di Malioboro mulai dari hotel ***** sampai hotel kelas Pasar Kembang pun habis di booking orang.

Nah, kalau lagi high season saat hotel-hotel di Malioboro penuh gitu, hotel ini bisa jadi alternatif yang lumayan. Lokasinya di tengah kota dan oke banget, ke Mall Pusat Kota Jogja gak sampe 1 km bisa jalan kaki. Ke Malioboro 2 kiloan, bisa naik Trans Jogja, atau naik Grab juga hanya Rp 10.000an. Juga banyak yang nginap di sini karena anaknya kuliah di Politeknik LPP atau di UIN Sunan Kalijaga itu kampusnya di seberang hotel ini. Juga cari makan gampang, di samping hotel banyak kuliner kaki lima yang biasa banyak di jual di Jakarta seperti Nasi Goreng, Pecel Ayam, Sate-Sop dan sebangsanya, malah sebelahan hotel ada Superindo dan Giant jadi lengkap deh betul-betul memang di tengah kota.

Akses ke hotel ini dari Bandara Adisutjipto gampang tinggal lurus terus gak belok belok, dari airport sekitar 7 km. Masih di lurusan Jalan Adisutjipto sih, perbatasan jadi alamatnya di Jalan Urip Sumoharjo (Gondokusuman). Juga lokasi hotelnya di pinggir jalan utama kok, enggak perlu blusukan masuk ke gang-gang lagi.

Kalau saya alasannya pilih hotel ini, karena di depan hotel ini pas banget ada XXI namanya Empire XXI. He..he, yang hobi nonton kan jadi gampang, pilih yang last show juga leluasa, pulangnya tinggal jalan kaki nyebrang jalan sampe deh di hotel.

XXI dan Starbuck depan persis Tickle Hotel

Kalau lihat ratenya Tickle hotel kategori Bintang 2 jadi udah jaminan AC dingin, air panas ready 24 jam dan tv satelit. Wifinya juga lumayan ngebut, buat streaming gak buffer lah.

Ratenya dengan breakfast sekitar 350rban, lumayan kan kalau Airy lagi diskon 50%, cuma 175rb bisa dapet hotel tengah kota.

Pilih yang dilingkari ya, itu Tickle Hotel

Area breakfastnya:

Crop dari Internet

Breakfastnya ready sejak jam 06.00, tuh liat masih agak gelap tempatnya

Saat breakfast inilah baru deh kelihatan hotel ini baru kelas ** bukan ***, brekfastnya hanya ada makanan berat saja nasi+ayam+ikan fillet+sayuran+buah saja, paling ada bonus juice, teh dan kopi. Addisional seperti aneka bubur, egg corner, pastry, absen di sini. So, kalo nginep sendiri mendingan sih ambil yang tidak pakai breakfast saja, lumayan bedanya Rp 50rban. Mending cari sarapan di luar hotel, nyebrang jalan pagi-pagi di sini banyak yang jual nasi pecel buat sarapan. Tapi terserah aja sih suka-sukalah.

Penutup, ada sign Toilet yang unik deket resepsionisnya nih.

Semoga bermanfaat.

Salam,

Beny Satyahadi

Tinggalkan komentar